Ketika dunia dilanda wabak COVID-19, kebanyakkan mereka yang terlibat dalam industri pelancongan masih mempromosi tiket penerbangan murah, tempat penginapan dan juga pakej-pakej pelancongan dengan harga runtuh.

Ada yang marah-marah kerana beranggapan ‘golongan’ ini tidak sensitif dengan keadaan semasa. Tidak kurang juga ada yang sangat teruja untuk mengambil peluang keemasan tersebut dek harga yang ditawarkan ada yang tidak masuk akal.

Ini antara jawapan daripada wakil agensi pelancongan menerusi FB Kembara Sufi TravelPlanner II mengenai isu ini.

Travel agency ni pentingkan keuntungan je. Tak fikirkan wabak berlaku sekarang ini. Berhentilah dari promote pakej..pentingkan diri sendiri!

Jawapan :
Untuk makluman, pihak travel agency membeli seat flight “sebelum” berlaku wabak lagi. Bukan esok nak terbang hari ni baru kami booking flight & hotel untuk anda.

Travel agency dah bayar deposit, jadi kami kena jual sebab flight & hotel tidak membatalkan service mereka. Mereka ada ( Term & Condition ) tersendiri yang valid dari segi undang – undang. Disini travel agency terikat dengan term & condition syarikat penerbangan, hotel dan wakil agent diluar negara.

Jika tidak, travel agency akan menanggung kerugian dan mungkin penyebab tutup industri travel di Malaysia jika memenuhi kehendak anda. Justeru itu, jika pembatalan dari Flight, Hotel atau arahan dari Airline dan sesebuah negara disebabkan darurat. Jika itu berlaku, travel agency akan turuti.

Travel agency juga ada kos Pejabat, bil api, air & Pekerja untuk dibayar gaji mereka. Kami juga ada keluarga. Jika kami berhenti dari promosi pakej dan berhenti dari melaksanakan kerja kami, siapa nak tanggung bayar gaji kami?

Untuk jual pakej tidak semudah membeli gula- gula dikedai. Kami buka satu – satu trip 6 bulan hingga setahun awal pun belum tentu seats penuh. Kami perlu buat persedian awal & promosi untuk memenuhkan seat kehadapan yang telah ditempah. Tidak semudah yang disangka untuk menjual pakej.

Sejak kebelakangan ini, Malaysia juga tidak ketinggalan dari menerima nasib yang sama. Ada berpuluh kes menyebabkan wabak ini. Dia datang tidak dipinta, masuknya tidak diduga. Cuma kita tahu ini adalah ujian Allah swt kepada kita bergelar nanusia & ada hikmah tersembunyi dibelakangnya.

Jika ikut pandangan kita, mungkin boleh minta kerajaan malaysia menutup semua tempat lawatan dalam negara, jangan membiarkan pelancong datang kenegara kita…tujuan untuk berjaga – jaga…Adakah kerajaan Malaysia tidak peka! Rasa- rasa lumpuh tak ekonomi malaysia jika ikut cadangan kita?

Begitu juga negara lain, mereka ada sebab membuka untuk pelancong datang ke negara mereka dan tidak tutup industri pelancongan. Penerbangan & Hotel berjalan sepertimana biasa.

Jika kita terlalu risau, kita berhenti dari melancong diwaktu ini atau dimasa akan datang. Sementara dunia sibuk membincangkan masalah ini kita rehat – rehat sahaja. Namun tidak boleh menyalahkan orang lain dan pertikaikan pekerjaan mereka.

Jangan fikirkan travel agency ini pentingkan diri sendiri. Mereka juga ada keluarga & mulut untuk disuap. Ini adalah pekerjaan mereka. Semoga kita juga pandang- pandang bila berkata- kata. Sebab kita bukan ditempat mereka. Mereka juga ada hati & perasaan yang perlu dijaga.

Kita doakan agar Allah swt menjauhkan kita dari bala dan bencana. Dijauhkan dari wabak yang tidak diduga. Semoga kita semua sihat sejahtera bersama keluarga tercinta. Semoga kita semua dalam rahmat Allah swt sentiasa. Amin Ya Rabb.