Jerebu tebal akibat kebakaran hutan bukan sahaja menjejaskan jutaan manusia di rantau ini, tetapi turut menyebabkan banyak haiwan mati dan jatuh sakit.

Antara haiwan yang terjejas termasuklah orang utan apabila kebakaran hutan yang sering terjadi di Borneo menyebabkan habitatnya musnah. Bencana pada tahun 2015 ketika itu adalah paling buruk sejak 1997.

Mengimbas kembali misi menyelamat orang utan beberapa tahun yang lalu, Pusat perlindungan orang utan di Borneo yang dikenali sebagai Pusat Perlindungan Nyaru Menteng telah merancang memindahkan haiwan dalam jagaan mereka dan melancarkan misi berbahaya mencari orang utan yang terperangkap di dalam hutan.

Ketika itu 16 anak orang utan dapat diselamatkan serta dirawat kerana sakit akibat terlalu lama terdedah dengan jerebu tebal beberapa tahun lalu. Beberapa orang utan dewasa pula hanya terbaring kerana terlalu letih selepas diselamatkan dari kawasan hutan yang terbakar. Berpuluh-puluh orang utan yang lain pula menunjukkan tanda-tanda berada dalam keadaan sangat tertekan.

Pengurus program itu, Denny Kurniawan berkata, keadaan bertambah buruk ketika itu dan  pihaknya merancang memindahkan kira-kira 470 orang utan dalam jagaan mereka. Bagaimanapun, operasi itu sangat sukar dilakukan dan kemungkinan banyak haiwan berkenaan sudah mati akibat terperangkap dalam kebakaran. Namun, hari ini kesemua orang utan yang diselamatkan kelihat sihat dan ceria.

Sumber: Dailymail