Artikel ini adalah perkongsian oleh Wan Nordini Hasnor Wan Ismail.

Gunung Raung merupakan salah satu gunung berapi yang masih aktif di hujung timur Kepulauan Jawa, Indonesia. Dengan ketinggian puncak tertinggi pada 3344 mapl, gunung ini diklasifikasikan sebagai gunung yang paling ekstrem di Pulau Jawa bagi kegiatan pendakian. Terdapat 4 puncak yang utama, iaitu Puncak Bendera, Puncak 17, Puncak Tusuk Gigi dan Puncak Sejati (puncak tertinggi).

Berikut adalah perkongsian pengalaman penulis, yang buat pertama kalinya mendaki di pergunungan Indonesia, lebih spesifiknya di Gunung Raung setelah perancangan awal ke Gunung Arjuno-Welirang tidak dapat dilaksanakan.

CATATAN SI GAYAT DI TANAH RAUNG

Seperti mana yang diwar-warkan oleh teman seangkatan, perancangan awal adalah ke Gunung Arjuno-Welirang. Pergunungan dengan 4 puncak yang kiranya sesuai sebagai pengenalan bagi kami yang tidak pernah jejak kaki ke mana-mana gunung di tanah seberang.

IKLAN

4 bulan awal perancangan dibuat. Angan-angan juga telah dipasang. Namun, di saat akhir, betul-betul di saat terakhir, DIA menetapkan Gunung Raung untuk kami. Gunung Arjuno-Welirang terbakar dan ditutup untuk kegiatan pendakian sepanjang bulan Ogos 2019.

‘Speechless. My mind went blank. I don’t know what to expect. I don’t know what HE is going to tell me through this situation.’

‘I’m damn scared of height, how am I supposed to hike Raung?’

Yang terkenal dengan ekstremnya, gaung di kiri dan kanannya.

‘Raung is never in my list, because I know I’m not going to hike there. I won’t be there because I know my limit.’

DIA mengajar sesuatu. Dalam pada kita sangka kita kenal diri sendiri, DIA lebih mengetahui. Dan DIA jualah yang menetapkan segalanya yang awalnya mustahil bagi diri ini.

CATATAN PENDAKIAN HARI 1

Malam sebelum hari pendakian, kami tiba di ‘Buesoto Basecamp’, Kalibaru. Singgah bermalam seketika di salah sebuah rumah penduduk kampung, setelah melalui perjalanan yang panjang (8 jam lebih kurang) dari kota Surabaya. Kampung ini letaknya ke dalam dan jauh dari jalan besar, dikelilingi kebun koko dan kopi yang subur.

Subuh berkumandang pada jam 4.30 pagi. Waktu di sini lewat sejam berbanding Malaysia. Kami bangun bersiap-siap, ada yang buat ‘yoga stretching’. Sangat sejuk waktu dinihari di sini. Memang kami tidur siap dengan memakai ‘down jacket, sleeping bag’ dan stoking.

Sarapan kami disediakan oleh tuan rumah. ‘It’s time for carbo-loading.’ Hidangannya, nasi putih, sup sayur kubis bersama telur rebus, tempe goreng dan sambal. Kelihatan ringkas tapi ianya cukup dan sedap! Tempe sana, ‘fresh’ sungguhlah! ‘Wholesome food is always the best!’

Mulai jam 8 pagi, beberapa biji ojek pangkalan sudah bersedia. Untuk mengangkut barang-barang dan peserta ke Kem 1, yang letaknya 40 minit daripada ‘basecamp’ ini. Setiap seorang peserta membonceng satu ojek, dibawa melalui jalan kampung dan seterusnya memasuki lorong-lorong sempit di antara pohonpohon kopi yang rendang. Satu pengalaman yang unik sungguh!

Sebelum itu, kami singgah terlebih dahulu di pos sekretariat untuk lapor diri dan mendengar taklimat keselamatan.

Sampai sahaja di Kem 1, ada sebuah pondok kecil. Kami dihidangkan dengan air kopi O panas. Pemberi tenaga sebelum memulakan pendakian. Enak banget!

Kurang lebih 9.30 pagi, pendakian pun bermula. Perjalanan Kem 1 ke Kem 2 agak santai, melalui kebun kopi dan hutan yang jarang. Di kawasan inilah terdapat banyak tumbuhan herba asam batu. Jarak antara Kem 1 ke Kem 2 agak jauh, masa yang dibutuhkan lebih kurang 2.5 jam.

Dari Kem 2 dan seterusnya (kami perlu tiba di Kem 7 untuk bermalam), trek adalah menaik, sedikit demi sedikit. Apabila tiba di kawasan pacak, memang tak ada diskaun. Mengah dan lelah silih berganti. Jarak di antara setiap kem adalah 45 min hingga 1.5 jam perjalanan.

Di hutan ini, suhu mulai jatuh menjelang jam 4 petang. Waktu maghrib adalah pada jam 5.30 petang, jadi suasana pun cepat gelap. Tidak ingat di kem berapa, sedang melepaskan lelah, suhu jatuh mendadak, disusuli angin, menggigil kami jadinya. Lekas-lekas keluarkan ‘down jacket, windbreaker’ dan pakai. Kena terus bergerak, untuk panaskan badan, biarpun kaki terasa seolah sudah tidak mampu untuk melangkah.

Permainan mental bermula. Gelap malam, penat, lapar, sejuk menggigil, suara unggas hutan yang saling bertingkah iramanya.

Entah berapa puluh kali sesi melepaskan lelah. Sesi menitiskan air mata pun ada. Sempat lagi ditegur oleh sahabat pendaki, kenapa hidung merah, uisssh! Yang penting, bangun kembali dan teruskan langkah (malulah pada ‘guide’ dan ‘porter ‘yang angkut barang lagi berat berpuluh kilogram tapi siap boleh berlari dalam hutan tu).

IKLAN

Tepat jam 9 malam, kami tiba di Kem 7. Akhirnya!

Sampai je masing-masing terus terbaring dalam khemah. Mata terus pejam dan lena. Hampir tengah malam baharulah kami bangun, bersihkan diri dan makan. Masakan rumah yang sedap yang disediakan oleh Alex Andrie, seorang anak muda yang baharu berusia 21 tahun.

 

CATATAN PENDAKIAN HARI 2, MENUJU PUNCAK

Trek sepanjang perjalanan adalah jelas. Akibat musim kemarau, tanahnya berdebu/berpasir. Maka, pemakaian ‘mask’ amat disarankan. Juga pemilihan kasut yang sesuai untuk mengurangkan risiko tergelincir.

Hari ke-2. Kami dikejutkan pada jam hampir 3.30 pagi. Suasana masih gelap. Sejuk tu tak usah cakaplah, keluar je khemah memang menggigil.

Kami diarahkan untuk bersarapan, mi goreng. Enak, tapi sebab awal pagi sangat, selera tu tak berapa nak ada. Masing-masing tidak habis semangkuk.

Tepat jam 5 pagi, kami mula bergerak menuju ke Kem 9. Dari Kem 7 ke Kem 8, sepatutnya mengambil masa sejam sahaja. Dan dari Kem 8 ke Kem 9, juga sepatutnya mengambil masa kurang daripada sejam. Tetapi dengan suasana pepohonan bonsai dan pemandangan lurah gunung, haruslah kami banyak berhenti menikmati alam. ‘Photoshoot’ dulu sekeping dua. Dari jauh, kelihatan si Bromo yang gah berdiri, juga jalur pergunungan Argopuro. Indah, sangat indah! Dilimpahi pula sinar sang mentari pagi. Terasa seakan tidak mahu berganjak daripada situ.

Semakin mendaki tinggi, udara kian menipis. Memang terasa. Antara simptom yang dialami, kerap menguap dan mata amat mengantuk. Setiap kali berhenti rehat, mata asyik mahu pejam. Alhamdulillah tiada yang lebih teruk. Tiba sahaja di Kem 9, kelihatan Pak Ika dan seorang ‘porter’ lagi sudahpun menunggu kami. Aaah laju betul mereka berdua ni. Mereka ditugaskan membawa bekalan makanan.

Di Kem 9, kami perlu memakai helmet dan ‘safety harness’. Kemudian, berjalan keluar dari hutan, menuju ke Puncak Bendera, 15 minit daripada Kem 9. Puncak Bendera adalah puncak pertama bagi Gunung Raung (ada 4 puncak kesemuanya). Muka buminya terdedah dan berbatu, dan di sinilah segalanya bermula, gaung dan jurang kelihatan jelas sekali.

Sampai sahaja di Puncak Bendera, aku dan Aizan Suhaira terus terduduk. Kami tak bangun-bangun. Yang lain siap bergambar dan mengambil video. Aku memang statik. Cuba menghilangkan rasa gemuruh di hati. Berapa banyak kali diulang “deep breathing”. Sambil berbisik sendirian, “I can do this!”. Mungkin juga masa tu, muka ini pucat, manalah tahu.

‘Ya Allah, please help me through this’.

Selepas 10 minit, kami perlu meneruskan perjalanan. Perlahan-lahan aku berdiri, cuba mencari kestabilan. “Deep breathing” lagi. Langkah diatur mengikut orang di depan. Laluan berbatu, sempit. Ada menaik, ada menurun.

Tibalah akhirnya di laluan Siratul-Mustaqim 1. Laluan yang sering diwar-warkan sebagai laluan yang ekstrem. Kerana lebarnya hanya 1 meter, dan di kiri kanan adalah gaung dalam yang tidak jelas mana penghujungnya.

Agak kecut perut sewaktu melaluinya. Aku hanya pandang pada kaki dan laluan, tidak sekalipun menoleh pada jurang di kiri atau kanan. Selangkah demi selangkah. Dalam hati, mahu cepat-cepat ke seberang sana. Alhamdulillah, ironinya ianya tidaklah menakutkan sangat. Tidaklah ekstrem sangat sebagaimana yang digembar-gemburkan. Sedangkan dari rumah, aku dah yakin akan merangkak di laluan tersebut.

Ada dua laluan Siratul-Mustaqim di sini. Alhamdulillah kedua-duanya dapat dilalui dengan lancar.

Kemudian, tibalah di bahagian berbatu yang memerlukan kemahiran teknikal. ‘Rock climbing, repelling and abseiling’. Kekuatan lengan, tangan, pinggul dan kaki diuji. Walaupun kita berpaut pada tali, keselamatan diri tetap harus diperhatikan. Sekeliling adalah batu. Biarpun memakai sarung tangan khas, jari aku mengalami luka akibat terlanggar batu sewaktu menuruni lurah menggunakan teknik ‘repelling’. Aaih, cenderahati Raung!

Habis bahagian yang memerlukan penggunaan tali. Tibalah saat pendakian muka bumi berbatu ‘loose’, dari bawah sehingga ke Puncak Tusuk Gigi. Langkah kaki perlu berwaspada kerana jika tersilap pijak, batu-batu akan menggelongsor ke bawah dan berbahaya buat sahabat-sahabat yang lain. Dan sekali lagi, di sini, permainan mental bermula.

Bayangkan, apa yang kami panjat sebenarnya adalah tebing batu yang tinggi. Apabila memandang ke atas, kelihatan sayup-sayup Puncak Tusuk Gigi. Jauhnya, tingginya! Kabus berselang-seli hadir bersama angin. Sejuk!


Bagi kami, laluan ke Tusuk Gigi inilah yang sebenarnya ekstrem.

Setiap 2-3 langkah, aku berhenti. Lelah. Rasa tidak berpenghujung. Tingginya, bila nak sampai! Sekali lagi, airmata tumpah. Sebab rasa penat sangat. Rasa macam dah tak mampu untuk teruskan. Masa tu sudah tak peduli pada sesiapa yang nampak aku menangis pun. Letih!

Si Aizan melaungkan kata-kata semangat. Dia di atas. Lalu laplah airmata, dan kembali berdiri. Pak Ika membantu aku. Dipegangnya tanganku dan ‘heret’ untuk terus bergerak naik.

Kami tiba di Puncak Sejati (puncak utama) pada jam 1.30 petang. Puncak Sejati letaknya bersebelahan dengan Puncak Tusuk Gigi.

Sampai sahaja di Puncak Sejati, senyuman terus terukir. Hilang terus rasa lelah tadi. Apatah lagi apabila kabus menghilang, lalu kelihatanlah kawah gunung berapi.

Masha-Allah, cantik, sangat cantik! Ianya sekadar kawah gunung berapi sahaja, tapi tak tahu nak ceritakan bagaimana keindahannya. Hakikat di depan mata, takkan sama dengan apa yang dilihat di dalam foto.

‘Thank you Allah, for allowing me to see this.’

AURA YANG MISTERI

Kalau dah namanya hutan, memang perkara-perkara mistik itu tak boleh lari. Setiap kali masuk hutan, kena bersedialah sedikit-sebanyak. Sejujurnya, setiap kali nak masuk hutan, memang aku berdoa minta dijauhkan daripada “bertembung” hal-hal yang tidak kelihatan.

Perjalanan turun ke Basecamp Buesoto. Dari Kem 2 ke Kem 1, hari mulai gelap. Mula memasuki kawasan perkebunan dan ladang. Nun sayup di kejauhan, seakan kedengaran laungan azan Maghrib. Silapnya kami bertiga waktu itu, tidak berhenti seketika sewaktu azan. ‘Guide’ masih di belakang, jauh juga daripada kami, menemani teman sependakian yang lain.

Kami meneruskan langkah perlahan-lahan. Kaki masing-masing sudah kesakitan. Suasana dingin berkabus. Diselangi dengan rintik-rintik titisan air kabus yang jatuh ke bumi. Hening. Suara unggas nokturnal mula kedengaran.

Jarak Kem 2 ke Kem 1 dirasakan sungguh panjang. Kami bertiga, tapi berpandukan 2 biji ‘headlamp’ sahaja. Aku di depan, Safraa di tengah (tanpa headlamp) dan Ridzuan di belakang. Senyap. Tanpa suara.

Dalam hutan. Gelap yang sungguh gelita. Seringkali kelihatan seolah-olah ada persimpangan lorong di hadapan. Tawakal padaNya. Tak putus berdoa agar tidak sesat. Takut, ya memang takut. Tapi kaki perlu terus melangkah. Rasa gerun cuba diusir jauh-jauh.

Ada satu saat, aku ternampak seakan-akan khemah/pondok kecil, yang terang benderang. Hati mulai melonjak gembira, mulut lantas berbicara, “eh dah sampai ke? Tu macam terang je pondok tu….”.

Safraa di belakang rasa pelik (tapi dia diam je waktu tu). Aku lajukan langkah ke hadapan. Dalam hati mushkil juga sebenarnya, takkanlah dah sampai. Tapi, apa benda yang terang di depan ni?

Semakin dekat, semakin jelas. Rupanya hanyalah penghadang kebun yang diperbuat daripada seakan zink.

‘Aaah, akibat letih, mata dikaburi, otak berhalusinasi yang lain……’

Kecewa, ya. Kerana tahu perjalanan masih jauh. Ada ketikanya kami berselisih dengan beberapa orang pendaki tempatan yang baru mahu naik. Gembiralah sekejap jumpa manusia lain. Tapi tidak lama. Mereka itu pantas-pantas, sekejap aje sudah hilang dari radar. Kami kembali bertiga dalam kegelapan.

Suara hutan kian galak. Pelik-pelik. Aura hutan ini juga terasa lain. Tidak seperti 2 malam yang lepas di tengah-tengah hutan gunung sana. Waktu itu tiada rasa apa-apa. Tapi yang ini, ladang dan kebun ini………sesuatu!

Fikiran aku tak boleh lari daripada memikirkan tentang haiwan buas. Aduh!

Di belakang, rupanya ada kisah yang terjadi. Tetapi masing-masing senyap juga. Safraa sering merasakan ada kaki yang mengikut di belakang (bukan Ridzuan). Rapat sekali.

Ridzuan pula, direzekikan nampak kelibat yang melintas. Hitam. Juga beg sandangnya yang terasa kian berat dari semasa ke semasa. Mungkin juga akibat keletihan, mungkin juga ada yang mengusik. Hanya DIA yang mengetahui.

Di ‘basecamp’, baharulah kami ketahui bahawa, pendaki yang berselisih dengan kami sebelumnya, menyatakan hanya nampak 2 orang sahaja (sedangkan kami 3 orang; pendaki ini memberitahu guide kami di belakang yang jaraknya jauh juga). Tidak tahu siapa yang mereka nampak, siapa yang ‘disembunyikan’.

Alhamdulillah, kami pulang baik baik aja. Niat kena jaga sedari awal masuk hutan. Tempat mereka, memanglah mereka ada. Kita cuma tumpang lalu.

Satu pengalaman yang mahal! Terima kasih Gunung Raung!

Penulis:
Wan Nordini Hasnor Wan Ismail
Pensyarah Kanan, Fakulti Farmasi,
UiTM Caw Pulau Pinang (Kampus Bertam)
nordini.hasnor@uitm.edu.my/diniehasnor@gmail.com
012 350 5380/04-562 3589