Baru nampak seekor ular pun ramai dah kecut perut. Inikan kalau jejak ke sebuah lokasi yang menjadi tempat tinggal beribu atau mungkin berjuta jenis spesies ular, mahu pengsan terus. Di Brazil, terdapat sebuah kepulauan yang mendapat jolokan Pulau Ular kerana menjadi habitat pelbagai jenis ular.

Paling utama ular di sini banyaknya tidak terkira! Pulau ini sangat bahaya adalah disebabkan oleh kewujudan ular Golden Lancehead, yang merupakan spesis Pit Viper dan antara yang paling berbahaya di dunia. Ular ini boleh membesar sehingga 118 sentimeter dan dianggarkan terdapat di antara 2,000 hingga 4,000 ekor di pulau ini. Ular Golden Lancehead adalah teramat bahaya dan berbisa sehinggakan boleh membunuh dengan satu patukan sahaja. Mangsa patukan akan mati dalam masa satu jam.

Namun pulau ini pernah menjadi kediaman kepada warga tempatan untuk tempoh yang singkat sehingga penghujung tahun 1920-an. Dikatakan penjaga rumah api tempatan dan keluarganya mati akibat patukan ular ini yang menyelinap masuk ke dalam rumah mereka melalui tingkap. Menurut cerita orang tempatan, ular tersebut dibawa dan dilepaskan di pulau tersebut oleh lanun-lanun yang ingin melindungi harta karun mereka di situ. Namun ular tersebut membiak dengan sangat banyak

Mengikut kajian, kehadiran ular tersebut disebabkan oleh kenaikan paras laut yang mana kurang menarik berbanding cerita lagenda lanun tersebut. Dahulu, Pulau Ular ini adalah sebahagian besar daripada tanah besar Brazil, namun ia terpisah dan menjadi sebuah pulau setelah paras laut meningkat lebih dari 10,000 tahun yang lalu.

Haiwan-haiwan yang sampai ke pulau ini mengalami revolusi yang sangat berbeza daripada haiwan-haiwan di tanah besar, lebih daripada beribu-ribu tahun, terutamanya ular Golden Lancehead. Disebabkan di pulau ini tiada mangsa lain selain burung, maka ular ini mengalami perubahan di dalam badannya di mana bisanya menjadi sangat berbahaya yang boleh membunuh mana-mana hidupan dengan serta merta.

Tiada seorang pun penduduk setempat yang berani menjejakkan kaki di pulau yang dikenali sebagai Ilha da Queimada Grande. Kerajaan Brazil juga telah mengharamkan sesiapa sahaja untuk singgah di situ kerana terlalu bahaya kecuali atas risiko sendiri. Namun terdapat beberapa individu yang mengaku berkesempatan untuk melihat dengan lebih dekat pulau ini, antaranya anggota keselamatan dan pengkaji hidupan liar. Anggota keselamatan perlu melawat rumah api tersebut secara berkala untuk menjaga dan memastikan pengembara tidak mengembara terlalu dekat dengan pulau tersebut.

Menurut cakap-cakap, orang awam terakhir yang diketahui berada berdekatan dengan pantai ini adalah seorang nelayan yang ditemui tidak bernyawa dan dipenuhi darah, di atas perahunya beberapa hari kemudian.

Team National Geographic berkesempatan melawat Pulau Ular ini, dan ada siarkan sedikit teser untuk tontonan awam.

Sumber: news.com.au