Bila sebut sawah padi, pasti terbayangkan negeri di utara terutama Kedah yang mendapat julukan negeri Jelapang Padi. Tiupan angin yang sepoi bahasa, ditambah saat padi menguning, suasana ini pastinya menggamit suasana indah yang sukar dilupakan.

Jika sebahagian rindukan suasana nyaman sawah padi, di Jepun lebih advance kerana petani menanam padi berlainan warna hingga menjadi hasil hasil seni yang amat unik dan menjadi tumpuan pelancong ke daerah Gyoda, Saitama. Lebih membanggakan hasil seni di Rice Paddy Art ini diiktiraf sebagai World Largest Rice Paddy Art Oleh Guiness World Record.

Baca perkongsian Zunita Ramli dalam “CatatanZunitaDiJepun” yang dirinya banyak berkongsi info menarik dari negara ini.

Pernah tengok sawah padi berwarna-warni?

IKLAN












Rice Paddy Art atau disebut sebagai “tambo āto” adalah seni sawah padi yang berasal dari Jepun di mana beberapa jenis padi yang berlainan warna ditanam untuk membentuk corak dan imej tertentu.

IKLAN

Dekat Jepun, ada lebih 100 lokasi tawarkan Rice Paddy Art dan yang paling besar ada di Gyoda, Saitama. Dengan keluasan 27,000 meter persegi, lokasi ni dinobatkan sebagai “World Largest Rice Paddy Art” oleh Guinness World Record. Memang besar lah. Hehe.

IKLAN

Yang menarik pasal padi dekat Gyoda ni, ia ditanam secara sukarela (volunteer) oleh orang situ tau, sebab diorang nak promosikan Gyoda kepada pelancong luar.

Tapi seni padi ini ada masa musim panas je lah, dan masa paling cantik (peak) untuk tengok Rice Paddy Art ni pada bulan September, kalau di Gyoda.
.
#CatatanZunitaDiJepun