Walaupun buat masa ini kita tidak berpeluang untuk ke travel ke luar negara, namun pengalaman ketika berada di sana tidak akan dilupakan begitu saja. Tidak kisah cerita yang manis atau dugaan sepanjang berada di rantau orang.

Momen ini yang akan dikenang saat kita hanya boleh bercuti dalam rumah saja akibat pandemik Covid-19.

Seperti perkongsian wanita ini Sarena Mohamad dalam Grup Backpackers Buddies Malaysia yang mengimbas kembali perjalanan ke Hong Kong beberapa tahun lalu. Ketika itu dia sekeluarga bercuti secara ‘backpacker’ ke sana dan sampai waktu malam.

Lain pulak jadinya kerana dia menempuh satu pengalaman yang panjang. Tidak niat apa-apa, sekadar berkongsi info kepada yang mahu ke sana sendiri tanpa memakai agensi pelancongan nanti apabila pintu sempadan sudah dibuka.

Kisah ini suka saya kongsikan untuk memberi pengajaran dan peringatan buat semua rakan yang bercadang nak melawat negara Hong Kong yang akan stay di sekitar hotel-hotel di Chunking Mansion.

Saya dan keluarga sudah tempat tiket awal tahun 2017 lagi untuk ke Hong Kong. Hotel pun dah siap booking untuk 4 malam melalui laman web booking.com. Dah set juga untuk late check in memandangkan flight kami mendarat dalam jam 9 malam macam tu.

Dipendekkan cerita, dari airport ke Chungkin Mansion, kami ambik bas 21A atas nasihat cik adik yang jaga kaunter tiket Aeroport Express.

Sampai di terminal ferry Macao! Cik adik manis bagitau bas apa nak kena naik untuk ke hotel.

Setibanya kami di situ, kami just follow arahan dan peringatan dari email booking.com untuk;

1. Tak pedulikan ulat-ular yang offer bilik di area depan lif (memang ada pun)

2. Naik lif pintu belah kanan untuk ke tingkat 3 (receptionist)

Setibanya di tingkat 3, suasana sunyi dan dekat kaunter ada seorang uncle yang jaga. Saya maklumkan saya ada booking hotel di situ. Beliau semak nama saya dan memang ada nama saya, yeah!

Seronok kejap masa tu. Lepas tu katanya booking saya telah di cancelkan oleh booking.com. Sudah!! Katanya cuba semak email. Roaming digi agak kurang lancar di Hong Kong sebenarnya yang menggunakan servis syarikat telekomunikasi “3”. Bila semak email, baru masuk rupanya email yang mengatakan booking saya di cancel disebabkan oleh tidak dapat nak caj kad kredit saya.

Kasut Cinderella.

Hairan juga sebabnya kad saya ok jer, tak de masalah apa. Kemudian uncle taiko tu cakap kalau nak bilik, ada dan sesuai untuk kami berlima dengan harga HKD 5000. Waahh terkejut besar kami, apakah ini sindiket atau perancangan dari mereka?? Saya menolak dengan baik sambil mengatakan “thank you sir, let us discuss first”. Masa tu perasaan takut dan risau mula menyelubungi diri tapi kontrol.

IKLAN

Tak nak anak-anak pun takut dan risau.

Setelah berbincangan dengan suami, kami berlalu dari tempat tu, dan keluar dari bangunan Chungkin Mansion tu. Anak-anak mulai lapar, nasib baik ada pasta meat ball dari flight yang belum dimakan. So sempat la sharing-sharing jamah makanan itu dalam cahaya samar-samar sambil bersandar kat bangunan Chungkin Mansion sambil saya dan suami berfikir whats next.

Haaa.. ni lah hotel penyelamat malam kedua trip kami. Tak best mana pun tapi ok lah daripada tak ADA, syukur alhamdulillah dah sangat.

Kami berfikir-fikir mana nak bermalam agaknya. Plan nak bermalam sekitar stesen MTR berdekatan, namun kami dapat info stesen MTR pun bakal ditutup sepenuhnya selepas jam 1 pagi.

Sempat bertanyakan balik bilik dari geng ulat-ulat yang duk offer bilik tadi, nampaknya harga mereka pun makin naik. Bukan tak nak spend tapi harga yang ditawarkan tak masuk akal. Lagi satu saya fikir dan merasakan sangsi dan tak selamat pulak untuk berada di kawasan itu.

Wajah happy dengan hiasan disney dari dalam train lagi.

Maka kami mengambil keputusan untuk kembali ke airport untuk caj handphone dan berehat. Ada juga suami saya pergi hotel-hotel selain yang dalam Chunking Mansion ni, tapi malangnya semua FULL.

Sambil duk tunggu bas untuk ke airport, datanglah 2 orang warga Jepun yang juga senasib dengan kami. Mereka juga ada booking hotel di bangunan Chunking Mansion, dan mereka juga diberitahu bilik yang di booking sudah penuh. Haishhh… maka senasib la kami.

Tak sampai sejam tunggu bas, tibalah bas ke airport, naiklah kami ke bas tersebut dengan hati rasa lega sebab dah keluar dari kawasan itu, sambil anak-anak sambung makan biskut.

Sempat makan bekalan Brahim beriani kambing sambil tunggu feri sampai.

Saya cuba juga cari-cari lagi hotel lain, namun secara keseluruhannya, untuk last minit booking di Hong Kong, kesemua hotel dah melambung-lambung harga untuk 1 malam iaitu bermula dengan harga RM 2500 dan ke atas. Oh, tak sanggup rasa nak spend banyak itu.

IKLAN

Setibanya di airport, warga Jepun itu pun bawak haluan mereka yang datang ke Hong Kong ini untuk 3 hari, tapi kena macam ini pulak.

Di airport Hong Kong, saya perhatikan ramai rupanya yang stay dan bermalam di sini. Then kami cari port yang ada plug untuk kami caj powerbank dan handphone yang dah nyawa-nyawa ikan.

Dah sampai airport HK balik lepas lebih kurang 40 minit dalam bas dari Tsim Sha Tsui.

Alhamdulillah berdekatan bawah tangga. Memandangkan kerusi semua penuh maka lokasi bawah tangga saya pilih untuk anak-anak baring dan berehat. Masa ini jam dah menunjukkan jam 2 pagi lebih.

Saya pula tak boleh nak tidur terus cari dan mencari hotel-hotel untuk kami menginap sepanjang trip kami ni. Masa ini dah ada geng rakyat Malaysia yang awalnya kami bertemu masa keluar dari flight, dan mereka dah maklumkan mereka hanya stay kat airport.

Cari punya cari, maka terjumpa 1 malam hotel kat Macao dengan harga RM 600 lebih, oklah kan sambil jalan-jalan Macao (terpaksa postponed plan masuk Disneyland) dan 2 malam hotel di Shenzen (harga sangat murah, RM 300 lebih untuk 2 malam ).

Terminal kedua feri laju di Macao masa nak balik Hong Kong semula.

Awal pagi 16 Nov 2017, sempat panaskan nasi goreng ikan masin Brahim dalam periuk mini kami kat tempat orang ramai caj handphone itu jugak.

Apa yang boleh saya belajar dari permulaan tiba di Hong Kong ni,

IKLAN

1. Apabila berlaku perkara yang tak diingini, kena bertenang, istigfar banyak-banyak dan jangan panik.

2. Cari jalan penyelesaian untuk yang terbaik pada masa itu.

3. Ikhtiar untuk cari penginapan untuk lagi 3 malam buat kami berlima.

Jalan-jalan sekitar Ruin St Paul.. cantek tempat ini, salah satu attraction di Macao.

4. Jangan mudah berputus asa walaupun pada awalnya dah rasa nak booking flight balik Malaysia.

5. Elakkan booking hotel di Chunking Mansion yang mana harganya memang sangat murah kalau booking awal (saya dapat RM 800 lebih untuk 4 malam), especially kalau flight sampai waktu malam. Kalau check in waktu siang mungkin OK kot.

6. Bawak bekalan makanan banyak-banyak untuk mereka yang berbackpack dengan anak-anak.

Sampai juga Disneyland HK setelah melalui macam-macam cabaran.

Sebenarnya ini trip backpack pertama kami 5 beranak. Banyak pengajaran dan pelajaran dipelajari. Kisah ini tak terhenti di sini. Masih banyak kisah dan liku yang kami lalui dengan tenang dan ending dia sungguh indah dan cantik sekali aturanNya.

Bila mana kami tak jadi pun menginap kat Shenzen tapi “dihantar” tanpa kami pinta ke sebuah tempat yang damai dan tenang di kawasan Mui Wo Pulau Lantau untuk 2 malam terakhir kami di Hongkong. Misi utama ke Disneyland pun tercapai. Anak-anak sangat gembira, itu paling utama!!! Dan kami tak serik untuk berbackpack lagi di masa hadapan!

Wah wahh.. seronok yer mereka. Terima kasih anak-anak kerana bersabar untuk kesulitan kita sepanjang berada di negara orang.

Artikel Berkaitan:

11 Lokasi ‘Mesti Singgah’ Di Sandakan, Sabah ‘Little Hong Kong Malaysia’

Itinerari Trip Ke Disneyland Hong Kong Yang Mesra Muslim. Memang Lokasi Best Bawa Anak Bercuti

Keemala Resort, Lokasi Bulan Madu Di Phuket, Thailand