Perayaan Songkran atau pesta air yang berlangsung setiap tahun di Thailand telah dibatalkan bagi mengelak perhimpunan massa dalam usaha membendung penularan COVID-19 di negara itu.

Rakyat Thailand meraikan Songkran, perayaan tradisi tahun baharu dari 13 hingga 15 April, yang menyaksikan orang ramai menembak air ke arah satu sama lain di bawah matahari terik selain berkunjungi ke kuil untuk bersembahyang dan melakukan upacara memberi persembahan. Setiap tahun, beribu-ribu pelancong menyertai penduduk tempatan dalam acara tersebut serta aktiviti lain sempena Songkran.

IKLAN

Jurucakap Pusat Pentadbiran Situasi COVID-19 (CCSA) Thaweesilp Wissanuyothin mengulangi seruannya menggesa rakyat di negara itu mengamalkan jarakan sosial, terutama semasa sambutan tahun baharu tradisional Thailand, Songkran dari 13 hingga 15 April, yang telah ditangguhkan ke tarikh lain pada tahun ini.

Perdana Menteri Jen Prayuth Chan O-Cha turut menggesa rakyat Thailand tidak mengambil bahagian dalam sebarang sambutan tidak rasmi Songkran. Walau bagaimanapun masih ada segelintir rakyat Thailand yang degil dan tidak menghiraukan arahan tersebut dengan meneruskan sambutan Songkran di kawasan mereka.

IKLAN
Sumber: https://mgronline.com/onlinesection/detail/9630000037981?fbclid=IwAR3xpvmvQTXUUs00U4UkQOZ-ofGMBdGGJ9gMeOBfOmzFmR_0BmK1mZdqW5A

Dalam pada masa yang sama, tular sebuah posting di Thailand perbezaan ‘respon’ yang diberikan oleh rakyat ketika Pemimpin Tertinggi di Thailand dan Malaysia sedang mengadakan perutusan khas COVID-19. Jika di Thailand, kebanyakkan rakyat menghantar tanda ‘marah’ ketika Perdana Menteri mereka berucap secara langsung. Berbanding di Malaysia, ketika Perdana Menteri memberi ucapan, rata-rata rakyat menghantar tanda ‘cinta’.

IKLAN

เมื่อนายกรัฐมนตรีของไทย และนายกรัฐมนตรีมาเลเซีย แถลงข่าวสถานการณ์และมาตรการรองรับประชาชน เราอยากเห็นนายกรัฐมนตรีแบบไหนมาเป็นผู้นำบริหารบ้านเมืองของเรา

Posted by Volt Narawat Wangapakul on Friday, 10 April 2020