Keindahan Pantai Memukau Pandangan

Semuanya secara kebetulan. Last minute planning. Penat bekerja membuatkan kami merancang untuk bercuti melepaskan lelah dan tekanan.

Puas memikirkan ke mana harus pergi. Tidak lama, tidak jauh tetapi best dan dapat meninggalkan momen terindah. Lalu tiba-tiba nama Lombok keluar dari mulut kami.

Ya. Kami sepakat untuk pergi destinasi yang awalnya amat terkenal di bibir rakyat Malaysia kisah anak-anak gadis yang lari ikut teman lelaki ke Lombok. Kami ketawa. Ah, biarlah apa pun pandangan dan anggapan segelintir masyarakat, tetapi sudah banyak kami lihat dan dengar kisah percutian di Lombok yang amat indah.

Kami tidak sabar ingin sendiri menikmati indahnya daerahnya yang memiliki pantai-pantai yang indah. Gunung-ganang dan sawah padi yang menghijau. Lalu semuanya kami rancang begitu pantas.

Booking tiket kapalterbang, booking hotel penginapan dan kami terbang, sehari selepas merancang semuanya ini. Bertolak hari Jumaat dan kami pulang hari Selasa minggu hadapannya.

5 hari 4 malam kami amat berharap yang menanti di Lombok nanti segala yang indah. Menaiki flight awal pagi dan mendarat selepas empat jam di udara. Waktu sampai sudah tengahari.

Transport dari hotel sudah sedia menanti. Kami dibawa ke Senggigi. Perjalanan yang terasa jauh kerana melayan perut yang menjerit-jerit kelaparan. Hampir setengah jam perjalanan, kami berhenti di sebuah rumah makan.

Ikan Bakar hidangan paling popular di sini dan itu juga menjadi santapan pertama kami di bumi Lombok. Sambil menanti ikan segar yang kami pilih siap dibakar, saya berjalan ke bahagian dalam restoran. Lalu melangkah hingga ke belakang.. Ada pantai rupanya.

Dan seketika mata terpukau kala melihat hamparan pantai putih bersih dan lautan membiru segar di pancar sinar mentari. Ya Allah, indahnya bumi ciptaanMu. Seketika kami terlupa perut yang menjerit minta di isi. Kami mula leka berjaya ke tepi pantai. Memijak pasir yang halus dan merakam gambar-gambar yang indah.

Langit dan laut bagai bercantum dalam warna biru. Sehingga pekerja restoran memanggil kami untuk menikmati hidangan yang sudah tersedia. Katanya takut ikannya sejuk nanti tidak sedap.

Ya kami ketawa kerana ternyata karektor Lombok membuatkan kami terlupa tujuan utama berhenti adalah untuk makan. Selesai makan, kami terus ke hotel. Sekali lagi ketika membuka beranda hotel, kami terdiam. Oh tuhan.. hamparan pantai dan laut membiru terus membuat segala rasa penat perjalanan.

Mata yang tadinya mahu tidur, terus segar bugar. Tidak sabar untuk memijak pasir yang putih. Selepas berehat, hari itu kami habiskan masa di kawasan hotel sahaja. Asyik melayan ombak dan menanti sunset.

Lombok Pulau Seribu Masjid

Ramai yang tidak menyedari Pulau Lombok merupakan destinasi percutian yang semakin popular sekarang ini. Semasa kunjungan saya baru-baru ini saya berjumpa dengan ramai rakyat Malaysia yang bercuti ke Lombok.

Untuk makluman, tahun lepas Lombok mendapat anugerah Destinasi Percutian Halal terbaik di dunia dan juga Destinasi Berbulan Madu (Honeymoon) No.1.

Pulau Lombok terletak di Nusa Tenggara Barat Indonesia atau berhampiran dengan Pulau Bali. Berbeza dengan Pulau Bali yang sarat dengan imej Hindu, Pulau Lombok pula majoriti penduduknya beragama Islam.

Jadi tiada masalah untuk mendapatkan makanan halal di sini. Pulau Lombok juga dikenali sebagai Pulau Seribu Masjid. Ini kerana terdapat banyak masjid di pulau ini.

Kita boleh melihat begitu banyak masjid-masjid di sepanjang perjalanan dengan bas semasa program lawatan kita di Lombok. Dan yang bestnya lalulintas di sini juga tidak sibuk dan tiada masalah kesesakan lalu lintas.

Untuk ke Pulau Lombok, kita boleh menaiki Pesawat Airasia yang berlepas dari KLIA2 ke Lombok. Tempoh perjalanan pula ialah 3 jam 10 minit, menunjukkan lokasinya yang agak jauh sedikit berbanding dengan Medan atau Padang di Indonesia.

Lapangan terbangnya pula besar dan bertaraf International. Waktu di Lombok juga sama dengan waktu di Malaysia dan bukan lewat 1 jam seperti di kawasan lain Indonesia.

Kampong Tradisional Masyarakat Sasak Ende

Destinasi awal yang dikunjungi ialah di Perkampungan Tradisional Masyarakat Sasak Ende iaitu masyarakat pribumi Lombok. Kampong tradisional ini sengaja dikekalkan sebagai salah satu tarikan pelancongan oleh pihak berwajib.

Apa istimewanya kampung ini? Sebenarnya binaan rumah masyarakat kampung ini, lantainya diperbuat dari najis lembu dicampur dengan tanah liat.

Pertama kali mendengarnya dari tour guide, bunyinya macam pelik. Saya seperti tertanya-tanya, boleh ke? Macam mana dari segi kebersihan ? Nak solat macam mana? Dikatakan ketika simen belum ada lagi, mereka menggunakan najis lembu menggantikan simen.

Ketika pertama kali meninjau keadaan dalam rumah kelihatannya lantai rumah nampak bersih dan tidak berbau. Atap rumah diperbuat dari sejenis daun seperti lalang dan boleh tahan untuk tempoh 2 tahun sebelum diganti baru.

Tenunan Lombok

Kami dibawa di kawasan industri kampung iaitu tenunan kain Lombok. Nama kampung saya tak ingat. Lombok memang terkenal dengan tenunan kain dan songket.

Di dalam kampung berkenaan saya lihat seperti ada banyak rumah yang menjalankan aktiviti tenunan kain, cuma kami hanya melawat satu rumah sahaja. Tahukah kita untuk menghasilkan kain tenunan songket Lombok mengambil masa antara 2 bulan hingga 4 bulan bergantung kepada jenis tenunan.

Dan apabila siap ianya dijual antara Rp100 ribu keatas (RM30+). Saya rasa tak sampai hati pula untuk meminta diskaun apabila membeli kain tenunan songket buatan Lombok ini, bila mengenangkan kesusahan dan lamanya proses menghasilkannya.

Pantai Lombok

Sememangnya saya akui permandangan kawasan pantai di Pulau Lombok amat cantik dan indah sekali. Kedudukan laluan jalan raya di sepanjang pantai kebanyakkannya di kawasan atas bukit menyebabkan ianya dilihat cukup indah dan mengasyikkan. SubhanaAllah ! Begitu indah sekali alam ciptaan Tuhan..

Kawasan Sengigi

Kami menginap di hotel Puri Sengigi di kawasan tepian pantai Sengigi. Kawasan ini sememangnya nampak happening kerana banyak deretan resort atau hotel penginapan untuk pengunjung. Bukan setakat resort dan hotel di kawasan Sengigi ini juga banyak restoran, cafe, kedai yang sedia menanti kunjungan pelanggan asing. Nampak jelas pihak berwajib fokus membangunkan industri pelancongannya.

Gili Trawangan

Perjalanan dengan bot hanya mengambil masa sekitar 30 minit sahaja. Apabila sampai di Gili Trawungan terasa macam berada di Hawaii. Ramainya pengunjung asing (Mat Saleh) kat sini.

Kami harus menaiki bot untuk ke Gili Trawungan. Perjalanan dengan bot hanya mengambil masa sekitar 30 minit sahaja.

Aktiviti pertama yang kami lakukan di sini ialah menaiki bot kaca mengelilingi pulau-pulau kecil di kawasan ini untuk melihat Terumbu Karang dan hidupan laut dari atas bot.

Kami lihat ramai juga pengunjung yang menjalankan aktiviti snorkeling. Saya tidak membawa baju mandi, jadi rasa ralat juga kerana tak dapat nak snorkeling. Saya dapat bayangkan seronoknya mereka melihat keindahan hidupan di dalam laut.

Dalam hati saya kata, tak pa insyaAllah ada umur saya akan datang ke sini sekali lagi Mac nanti. Sungguhpun kawasan sekeliling pantai seperti gaya kebaratan (ala Hawaii) Kereta Kuda keliling pulau pula dengan bayaran Rp200 ribu.

Satu kereta kuda boleh naik 3-4 orang pengunjung. Terasa macam suasana dalam filem Indonesia zaman Belanda pula. Ini kerana lorong laluan kuda di kawasan tepi pantai ini amat kecil, cukup sekadar membolehkan 2 buah kereta kuda berselisih.

Saya lihat terlalu banyak Kereta Kuda atau dipanggil Cidomo oleh orang sini. Di sepanjang laluan kami mengelilingi pulau, saya dapati terlalu banyak resort dan hotel baru dibina. Ada yang siap dengan kolam renang lagi.

Pasti mahal hotel atau resort di sini berbanding di pulau Lombok.

Menu Makanan Lombok

Menu sajian makanan Lombok memenuhi selera orang kita. Makanan Lombok kebanyakkan jenis kering dan tiada kuah. Ada nasi, sayur, lauk pauk sama macam Nasi Campur di tempat kita.

Ada kala mirip dengan Makanan masyarakat Sunda yang tiada kuah. Makanan yang popular di sini antaranya Ayam Taliwang.

Untuk yang ingin bercuti ke Lombok boleh ikut beberapa tips ini:

1. Penerbangan

Sediakan semua barang-barang yang perlu. Contohnya untuk aktiviti snorkling, berenang dan sebagainya. Jadi tidak perlu membeli di sana kerana ada barangan yang mahal. Sebaiknya rancanglah tarikh yang sesuai dan ambilah penerbangan yang menawarkan tambang paling murah.

2. Rancang Sendiri Aktiviti

Aktitivti DIY akan membawa anda ke tempat-tempat yang benar-benar menarik dan sesuai dengan apa yang kita mahukan. Contohnya untuk ke semua pantai dan tempat-tempat pergunungan sahaja. Jadi tidak perlu ke kawasan yang bukan interest kita.

3. Penginapan

Beberapa tempat di Lombok menjadi tempat favourite antaranya di kawasan Senggigi. Selain secara akses akan lebih dekat jika ingin menyeberang ke Gili Trawangan, Gili Air dan Gili Meno, Senggigi menawarkan keramaian tempat makan dandan banyak spa dan salon. Waktu malamnya juga meriah dan terasa indah suasana pelancongan.

4. Transport dan Panduan Pelancongan

Lombok memang berbeda dari Bali. Lebih selesa juga dapat menyewa kereta. Walaupun sedikit mahal dari Bali tetapi kita boleh keliling Lombok dan pergi ke banyak pantai dan tempat yang Indah. Supir yang membawa juga akan memberi banyak informasi tempat-tempat menarik di Lombok.

5. Cermin Mata Hitam dan Topi

Tarikan Lombok adalah pantai-pantainya yang sangat indah dan eksotik. Mulai dari pantai Kuta,Tanjung Aan, Pantai Mawun, Pink Beach, Tanjung Ringgit, dan masih banyak lagi.

Efek panas pesisir pantai akan membuat kita terasa keperitan yang ketara. Pakailah cermin mata hitam, topi dan simpanan air mineral. Jangan lupa juga krim pelembab setelah terkena sinar matahari. Gel lidah buaya juga sesuai untuk “merendam” kulit kita setelah seharian tersengat matahari. Tips ini boleh digunakan untuk semua termasuk anak kecil dan pastikan tidak memiliki alergi terhadap lidah buaya.

6. Wang Tunai

Jika setibanya di Lombok, kamu persiapkan diri menyimpan wang tunai di dompet lebih banyak, ATM tidak terlalu banyak di beberapa spot wisata Lombok. Kira juga keperluan seperti sewa speed boat / sewa public boat untuk ke Gili, beli jajan dan air mineral, bayar tiket masuk tempat pelancongan makan dan sebagainya.

7. Berpakaian Yang Sopan

Majoriti penduduk Lombok adalah suku Sasak yang beragama islam dan masih menjaga norma sosial dalam bermasyarakat. Walaupun Lombok menjadi salah satu destinasi pelancongan tetapi jika masuk ke kampung-kampung tidak manis berpakaian kurang sopan.

8. Hiburan Malam

Pilihlah Senggigi. Pusat bandar Lombok iaitu Mataram tidak terlalu ramai dengan kehadiran pelancong sekitar jam 8 malam. Jika ingin menikmati keindahan suasana malam, ada beberapa kafe di Senggigi seperti Alberto, Banana Tree Cafe, warung Paradiso atau di Taman Restoran yang boleh dinikmati oleh pelancong yang datang ke sana.

Tinggalkan Komen