Heboh dunia memperkatakan mengenai wabak COVID-19 yang melanda negara masing-masing, namun masih ada lagi negara ‘bertuah’ dikatakan belum ada lagi penduduk di situ yang terkena wabak ini.

COVID-19 sudah menjangkiti lebih 3.6 juta orang di seluruh dunia dan menyebabkan 252,000 kematian. Angka itu berdasarkan data dari Pusat Kajian Koronavirus Universiti Johns Hopkins di Amerika Syarikat (AS). Virus itu dilaporkan sudah menular ke 210 negara dan wilayah, sejak ia mula dikesan di China, pada Disember tahun lalu.

Bagaimanapun, setakat 4 Mei 2020 , terdapat 13 negara yang masih bebas daripada pandemik berkenaan. Negara itu adalah:

IKLAN
  • Korea Utara

Bertuahnya! Ada 13 Negara Masih Bebas Wabak COVID-19

IKLAN
  • Turkmenistan
Bertuahnya! Ada 13 Negara Masih Bebas Wabak COVID-19
Foto: state.gov
  • Lesotho
Bertuahnya! Ada 13 Negara Masih Bebas Wabak COVID-19
Foto: state.gov
  • Solomon Island
Bertuahnya! Ada 13 Negara Masih Bebas Wabak COVID-19
Foto: solomontimes.com
  • Vanuatu
Bertuahnya! Ada 13 Negara Masih Bebas Wabak COVID-19
Foto: medium.com
  • Samoa
Bertuahnya! Ada 13 Negara Masih Bebas Wabak COVID-19
Foto: americansamoa.travel
  • Kiribati
Bertuahnya! Ada 13 Negara Masih Bebas Wabak COVID-19
Foto: dxnews.com
  • Micronesia
Bertuahnya! Ada 13 Negara Masih Bebas Wabak COVID-19
Foto: worldtravelguide.net
  • Tonga
Bertuahnya! Ada 13 Negara Masih Bebas Wabak COVID-19
Foto: britannica.com/place/Tonga
  • Marshall Islands
Bertuahnya! Ada 13 Negara Masih Bebas Wabak COVID-19
Foto: nationalgeographic.co.uk
  • Palau
Bertuahnya! Ada 13 Negara Masih Bebas Wabak COVID-19
Foto: fink.com.br
  • Tuvalu
Bertuahnya! Ada 13 Negara Masih Bebas Wabak COVID-19
Foto: infratec.co.nz
  • Nauru
Bertuahnya! Ada 13 Negara Masih Bebas Wabak COVID-19
Foto: odt.co.nz

Majoriti negara ini adalah kepulauan kecil di tengah lautan dan ada yang masih dalam naungan dan jajahan Britain, Amerika Syarikat, Perancis dan Australia.

IKLAN

Sejak penularan COVID-19, banyak pihak mempertikaikan ketiadaan laporan jangkitan virus itu di Korea Utara. Bagaimanapun, ia dikatakan disebabkan oleh status negara itu yang menjadi ‘negara paling terasing’ di dunia. Selain itu, Turkmenistan pula menjadi negara yang paling sukar dilawati dan ‘menutup pintu’ kepada negara luar.

Sumber: HMetro