Ini adalah sambungan perkongsian dan catatan daripada saudara Khairul Hafiz yang berpeluang mendaki ke Annapurna Base Camp.

Baca juga ‘Catatan Kembara di Chuile, Nepal. Misi Menawan ABC (Part 1)’

IKLAN

Ini tentang Nota Kembara abam membawa diri ke Annapurna Base Camp. Dalam siri Nota Kembara, Abam akan share kan pengalaman abam semoga boleh menjadi rujukan sesiapa yang berhajat nak ke ABC satu hari nanti perkara-perkara yang Do and Don’t, dan tidak ulang kesilapan yang abam tengah lakukan sekarang..

Pendakian hari ini:

  • 7 Dec, Sabtu
  • Chuile-Sinuwa
  • 2200m-2200m
  • Jarak: 8.49km

“Go down, then little bit up, then go down down down down down.. then up up up up up.. then easy la abang.. just go straight nepalese flat..”

Haha.. itulah gambaran yang Sudip berikan ketika lepas makan malam.

Pada mulaya, kalau dilihat dari ketinggian lokasi, seolah-olah destinasi kami di Sinuwa adalah sama tinggi dengan tempat kami sekarang di Thadapani.

IKLAN

“Jalan flat je ke?..”

“Jalan mendatar je ke?..”

Begitulah persoalan yang wujud dalam kepala abam. Tapi abam percaya, perjalanan trekking ini tidak akan mendatar.. tidak semudah itu..

Sebelum bertolak, kali ni abam akan pastikan flusk termoss abam berisi dengan air panas. Setelah 2 hari abam tak re-fill air dalam termos flusk, air dalam flusk abam tu dah jadi air sejuk. Untuk bekalan air panas, kami perlu refill dari cafe di guesthouse kami. Dan untuk setiap air panas penuh termos flusk, kosnya adalah dari 70 ke 100 Rupee bergantung kepada size flusk termoss itu. Begitu juga dengan bekalan air minum biasa sepanjang tekking. Untuk penuh 1 botol 1 litter, lebih kurang 100 ke 200 Rupee bergantung kepada guesthouse. Lagi jauh dan tinggi lokasi guesthouse, semakin mahal harga air minuman.

Boleh juga kalau nak ambil air dari paip atau sungai, kemudian letak 1 tablet aqua tab, untuk membersihkan air supaya selamat untuk diminum. Tapi abam prefer untuk beli air mineral yang dah di filter, untuk mengelakkan sebarang kemungkinan.

Air Coke juga sama, semakin jauh atau semakin tinggi lokasi guesthouse, semakin mahal harganya. Kita juga tidak digalakkan untuk bargain atau meminta diskaun untuk setiap harga barang. Yelah, nak bawa barang ke atas pun menggunakan khidmat porter, kita perlu considerate susah payah mereka untuk bawa semua barang itu ke lokasi. Tengoklah gambar-gambar porter yang abam dah share kan tu, dah cukup untuk menunjukkan betapa susahnya untuk membawa semua barang itu ke lokasi yang tinggi dan jauh tu. Paling mahal abam beli Coke botol kecil 250ml, harga dalam 300 Rupee lebih kurang dalam Rm12. Abes tu dah teringin, beli jelah.. Bukan apa, masa sepanjang trekking, kadang-kadang kita perlukan air manis, untuk generate energy, sebab tu lah perlunya kami bawa gula-gula dan coklat juga sepanjang trekking.

Kami singgah di satu perkampungan bernama Chomrong, untuk makan tengahari. Dihidang dengan makanan vegetarian tradsional orang Nepal, dinamakan Dhalbat.

Selesai makan tengahari, perjalanan menurun yang jauh ke bawah. Bagi pendaki yang mempunyai masalah lutut, semasa menurun ni perlu berhati-hati. Berhati-hati untuk menjaga hentakan pada lutut, dan pressure tapak kaki serta buku lali kaki, berhati-hati juga dengan periuk api lepasan sang keldai dan kerbau.. terdapat banyak baja organik yang bertaburan sepanjang trek menurun dari Chomrong dan menaik ke Sinuwa.

Sepnjang perjalanan, kami berselisih dengan 1 group dari Malaysia, Karat Ventures, yang kembali dari ABC menuju ke Poon Hill, sedangkan kami selesai misi di Poon Hill menuju ke ABC. Kami bertukar-tukar ucapan salam dan mengucapkan tahniah setelah mereka selesai misi ke ABC sementara mereka mengucapkan selamat berjaya kepada kami yang menghala ke ABC.

Dari Chomrong inilah, abam termenung seketika apabila melihat laluan yang bakal kami lalui dapat dilihat dengan jelas dan destinasi kami kelihatan samar-samar dari kejauhan iaitu Sinuwa. Dari kejauhan kelihatan halus.. tulus.. mulus je kampung Sinuwa tu. Jauh beb.. jauh nak turun ke bawah.. kemudian jauh juga nak kena naik semula untuk ke Sinuwa.. klau lah ada jambatan gantung terus ke sana.. boleh refer pada attachment gambar. Haa masa ni lah hati bermonolog bermacam-macam..

Sedikit demi sedikit, langkah demi langkah, akhirnya sampai juga kami di Sinuwa, lokasi yang daripada Chomrong tadi kelihatan sebesar semut.. Alhamdulillah!

Nota berikutnya, abam akan kongsikan lagi pengalaman kami dari Sinuwa, menuju ke Duerali. Landskap dan mukabumi sepanjang trek semakin menarik. Sekian dulu buat Nota Kembara kali ini, Salam dari banjaran Himalaya.

Nota Kembara Membawa Diri Siri Ke-6
Khairul Hafiz @carrollapiez
Catatan Kembara di Sinuwa, Nepal.