Tatkala berada di dalam feri menuju ke Pulau Tioman, pasti ramai pengunjung dapat ‘menangkap’ rupa unik dan menarik sebuah gunung gah ‘bertanduk dua’ menyambut kedatangan anda di perairan tersebut.

‘Dragon Horns’ atau Gunung Nenek Semukut merupakan pemandangan entiti indah yang menghiasi Pulau Tioman. Terletak di Kampung Mukut Pulau Tioman, Gunung Nenek Semukut dengan pasangannya, Batu Simau menjadi sebahagian daripada lagenda pulau indah negeri Pahang.

Puncak berkembar itu dikatakan ‘tanduk’ puteri naga yang menukarkan dirinya menjadi Pulau Tioman. Selain menyerupai seakan sepasang naga yang terbaring lena, sisi lain Gunung Nenek Semukut juga dikenali dengan formasi seakan wajah manusia pada puncaknya. Imej bukit batu itu menyerupai muka seorang lelaki yang lengkap dengan dahi, hidung, mulut dan dagu.

IKLAN

Berdiri pada ketinggian kira-kira 703 meter dari paras laut, puncak Nenek Semukut dan Batu Simau adalah batuan granit tertinggi dalam ukuran 90 darjah menegak di Malaysia dan tersenarai antara laluan pendakian paling sukar di rantau ini. Gunung Nenek Semukut juga dikatakan merupakan salah satu daripada syurga mendaki tebing di Asia Tenggara.

Bukit Nenek Semukut telah ditawan kali pertama pada tahun 2000 oleh Scott C Nelson dari California, rakyat Amerika Syarikat dan Nick Tamlin dari England yang mengambil masa lima hari untuk sampai ke puncak.

Mitos Pulau Tioman

Menurut mitos orang dulu-dulu, asal-usul Pulau Tioman bermula daripada kisah seekor naga bernama Daik yang meninggalkan Tasik Chini selepas kalah dalam pertarungan dengan naga penghuni tasik tersebut iaitu Naga Seri Gumum. Daik membawa diri dengan berenang ke Kepulauan Riau yang terletak di bahagian selatan Semenanjung Malaysia. Daik yang merupakan naga jantan malu atas kekalahannya melarikan diri dan meninggalkan pasangannya sendirian di Tasik Chini.

Selepas menyedari kehilangan Daik, pasangannya mengambil keputusan untuk keluar menjejak Daik kerana mula merindui pasangannya itu. Ketika dalam perjalanan merentasi perairan Mersing, naga betina itu dikatakan tersangkut pada sebuah bubu lalu terkena sumpahan dan bertukar menjadi sebuah pulau. Pulau yang dimaksudkan itu adalah Pulau Tioman yang mempunyai dua ‘tanduk’ iaitu di Gunung Nenek Semukut dan Batu Sirau. Bubu yang dilanggar oleh naga betina itu bukan sembarang bubu. Ia adalah bubu yang menjadi tempat kurungan pasangan adik-beradik yang dihukum kerana dituduh melakukan sumbang mahram. Bubu itu dikatakan timbul dan tidak tenggelam ke dasar laut kerana mereka sebenarnya difitnah oleh penduduk kampung.

Kerinduan yang ditanggung oleh Daik selepas berpisah dengan pasangannya menyebabkan naga itu turut menjelma menjadi pulau di Riau. Jadilah ia Pulau Daik kerana kecewa menunggu pasangannya yang tidak kunjung tiba. Pulau Daik yang kini berada di daerah Lingga, Kepulauan Riau itu mempunyai banyak persamaan dengan Pulau Tioman. Antaranya adalah nama-nama kampung di pulau tersebut yang sama dengan kampung-kampung di Pulau Tioman seperti Mukut, Genting, Juara, Salang dan Paya. Selain persamaan pada nama-nama kampung, kedua-dua pulau itu juga mempunyai bentuk yang cukup mirip kerana mempunyai puncak gunung berbentuk tajam seperti tanduk atau cula naga. Cuma, Pulau Daik itu culanya ada tiga, Tioman culanya dua. Cula tiga itu tandanya si jantan dan cula dua itu tandanya si betina.

Foto: Google Image | Sumber: FB Kerajaan Negeri Pahang

Klook.com