Sekali pandang, batu leper ini dilihat seakan terjelir lidahnya. Malah menurut lagenda masyarakat di Norway, ia adalah sumpahan kepada troll yang sombong yang percaya dirinya tak akan menjadi batu ketika matahari menyinari dirinya. Troll menunggu matahari terbit sambil menjelirkan lidahnya seakan mengejek. Dan ternyata, ia mengubah dirinya menjadi batu. Sekiranya korang tidak mempercayai lagenda dan lebih suka fakta, Trolltunga adalah formasi berusia 10,000 tahun yang dihasilkan dari hakisan glasier.

Walau ia sekadar lagenda tapi Trolltunga, lokasi hiking di Norway ini cukup popular di seluruh dunia.

Dipetik sedikit info dari John Mohamed di fbnya, kawasan batu ni dikenali sebagai Trolltunga, terletak di dalam Vestland Norway merupakan salah satu tempat yang paling kerap dilawati sebab boleh ambil gambar dekat batu tu. Kalau nak sampai sini perlu hiking selama 10 jam melalui kawasan yang mencabar, mesti ramai tanya ada yang dah jatuh ke? Jawapannya YA.

IKLAN

Pada 15 September 2015, seorang warganegara Australia berumur 24 tahun telah terjatuh dari situ batu tu dengan tanah kat bawah tu lebih kurang 700 meter jaraknya. Seram, tapi makin ramai yang datang kat sini.

IKLAN













IKLAN

Berdasarkan pengalaman orang Malaysia sendiri, Khairul Zul Sidek yang pernah mendaki ke sini pada tahun 2016, kalau berminat untuk mendaki sebelum sampai ke Trolltunga, ia baik dilakukan semasa musim panas namun ia masih lagi mencabar kerana 70 peratus jalannya berais dan lecak.

Disebabkan lokasi pemandangannya cukup indah, begitu ramai kaki hiking mendaki ke sini. Malah pada gambar-gambar dikongsikan, para hikers ini tidak memerlukan langit yang biru dan cahaya matahari yang berkilau untuk menyatakan keindahan lokasi ini. Paling penting semasa pendakian di musim sejuk, sediakan baju selengkapnya kerana Trolltunga juga sangat indah pemandangannya ketika musim sejuk.