Sebuah kapal terbang WestJet yang membuat penerbangan dari Toronto ke Jamaica terpaksa berpatah balik selepas salah seorang penumpangnya ingin menjadi 'viral' dengan mengaku dijangkiti koronavirus.

Tindakan 'bodohnya' itu telah menyebabkan seramai 243 penumpang di atas pesawat Boeing 767 itu panik dan memaksa juruterbang berpatah balik dan mendarat di Florida. Syarikat penerbangan berkenaan mengesahkan kejadian itu dengan menegaskan kesemua anak kapalnya telah menjalankan tugas sehabis baik bagi mencegah penularan penyakit berjangkit di atas pesawat.


Lelaki yang dikenali sebagai James Patok berusia 29 tahun itu kini telah diserahkan kepada pihak berkuasa untuk tindakan lanjut. Saringan kesihatan telah dijalankan ke atas lelaki berusia 29 tahun itu dan dia didapati dia tidak dijangkiti koronavirus. Dia diperintahkan untuk hadir ke mahkamah pada 9 Mac depan atas tindakannya itu.


Salah seorang penumpang berkata pesawat hampir sampai ke Jamaica namun terpaksa berpatah balik dan membuat pendaratan. Kru pesawat turut memberikan lelaki itu topeng muka dan sarung tangan. Malah, dia juga diasingkan di tempat duduk bahangian belakang. Kebanyakkan penumpang kecewa apabila mengetahui ia adalah palsu. Perbuatannya itu sangat mementingkan diri dan membuatkan kami rugi waktu bercuti.

Stesen televisyen Kanada, Global News, melaporkan lelaki itu mengaku dia sengaja mahu memuat naik video di laman sosial supaya ia tular. Dia mengaku telah melakukan satu kesalahan tetapi tidak menafikan gembira dengan publisiti yang diterimanya. Menurutnya dia hanya membuat 'jenaka' pengumuman mengatakan dia baru pulang dari wilayah Hunan, tidak lebih dari itu.

IKLAN

"Apa yang saya buat, saya berdiri, saya kata, 'Perhatian semua. Saya baru balik dari wilayah Hunan.' Itu sahaja," katanya.

Sumber: AstroAwani |Dailymail

Klook.com